Aku Dan Segenggam Pasir

13 comments

Gue bingung dengan kehidupan ini. Memang apa yang kita inginkan tidak sesuai dengan apa yang terjadi. Dan gue tau betul saat gue mencintai seorang perempuan, hal hal yang bikin gue galau pasti ada aja. Dengan berkiblat kepada teori genggaman pasir, gue menulis artikel ini. TEORI GENGGAMAN PASIR: "Jangan genggam pasir terlalu erat di tanganmu, jika kamu menggenggam pasir itu terlalu erat, maka justru pasir-pasir itu akan lepas dari sela-sela jarimu hingga akhirnya tidak akan tersisa pasir lagi di tanganmu" #Aseeek. Oke bro, jangan terlalu serius bacanya gue ngetik ini kagak serius banget. Jadi muka lo jangan gitu gitu amat:)).

Selalu aja cewe yang gue suka itu gapernah peka sama gue. Gue curiga dia ini kagak hidup men, dimana dimana yang gue tau makhluk hidup itu peka terhadap rangsangan. Yaelah putri malu aja nguncup gue sentuh, masa hati elu kagak. Dimana mana gue sering liatin dia diam diam. Yang jadi masalah dia kagak pernah liat gue waktu gue liat dia. Gue khawatir kalau sebenarnya dia nganggap gue ini udah beda alam ama dia. Oke masih di dunia lain.

Gue sering kode in dia, tapi kode gue kagak pernah keserep ama dia men. Gue heran emang kode gue sesusah apa sih, ga mungkin kan gue kodein dia se susah rumus algoritma, bilangan biner, hukum ekonomi, rumus aljabar, dan jika x1=x2 maka cari y. Aneh bro, gue udah kasih kode 1+1=2 dia masih aja nanggapinnya kaya rumus hukum newton. Gue curiga bro, dia masih ingat sama mantannya. Gue pikir pikir sih gantengan gua daripada mantannya, tapi kalau gue liat liat ya gantengan....

Mungkin disini gue yang harus berbenah, kalau sebenarnya cinta itu gabisa dipaksain. Mungkin gue terlalu posesif atau egois. Pada kenyataannya tidak mudah untuk kita dapat mempertahankan banyak pasir dengan cara kita menggenggamnya erat erat. Inilah yang gue lakukan selama ini. Dari sini gue mempersonifikasikan hal itu dengan gue sendiri. Gue yang takut kehilangan dia, gue yang takut dia pergi, gue yang takut dia ga suka ama gue, mungkin hal inilah yang menyebabkan orang yang gue cintai itu pergi.

Dari sini gue belajar, berikan lah ia ruang untuk bernafas. Jangan kau genggam iya dengan sangat lemah, justru akan banyak pasir yang lepas keluar dan berhamburan dimana mana. Bahkan jika kau ambil lagi itu bukanlah pasir yang sama. Genggamlah ia selembut mungkin yang kau bisa. Berikanlah ia ruang yang cukup agar ia tetap berada di tanganmu. Sekali saja salah cara, butir demi butir akan sirna.

13 komentar:

  1. Mantap gan, ane terharu bacanya dan sedikit lucu juga ya.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. ini komentar begini banget. yang sabar ya min

      Hapus
    2. gue selalu sabar bang:)

      Hapus
  3. ane kok bisa ya nggenggem pasir nggak sampe abis semua :/ wkwk

    BalasHapus
  4. Pepet terus gan doi nya, jangan mudah nyerah, tapi kalo dia udah ngejauh mending tinggal aja

    BalasHapus
  5. Sama kaya pengalaman ane nih :')

    BalasHapus
  6. ini pengalaman pribadi apa gan ?

    BalasHapus
  7. Njirr, ceritanya bikin gue ngakak, sekaligus mendidik!

    BalasHapus

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.